13 Maret 2009

Delapan Giga Via Pos


Coba ingat lagi, kapan terakhir kali Anda atau saudara di kampung mengirimkan paket penting via pos? Memang, cara tersebut sangat tepat dipilih mengingat hingga saat ini teknologi informasi belum sampai pada tahapan antar-jemput attachment berformat tiga dimensi. Lalu, bagaimana jika paket yang dikirim berupa data digital berukuran super besar? Ehm, kok jadi mirip tajuk sebuah majalah komputer ya...!!

Jadi, inilah paket yang pagi kemarin masuk ke kantor pos bersama surat dan paket serupa lainnya; dua keping DVD dalam sebuah cover plastik hitam berbungkus kertas amplop warna cokelat muda. Tujuan paket tertulis jelas wilayah kota tetangga yang berjarak sekitar 80 kilometer ke arah barat laut. Adapun penerima paket adalah seorang teman jaman kuliah dulu yang membutuhkan beberapa media pembelajaran berformat 'home theater' untuk para siswa tercintanya? Semoga tidak salah sebut.

Selain alasan mutlak yang telah disebut pada paragraf pertama, mengirim data digital bersatuan gigabyte via pos tetap lebih efektif mengingat jasa kurir manual ini sama sekali tidak membutuhkan syarat bandwith kencang. Di sisi lain, user juga dapat memperkecil kemungkinan data terkorupsi (corrupt) saat proses download berlangsung. Sisanya, tentu karena jasa pos tidak mengenal biaya hosting ekstra yang harus dibayar tiap bulan.

Secara teknis, sebelum beraksi terlebih dulu harus masuk toserba untuk membeli amplop cokelat, bolpen, dan permen karet. Amplop cokelat digunakan untuk membungkus paket agar terlihat rapi, bolpen untuk menulis alamat lengkap penerima paket juga URL blog ini selaku pihak pengirim (bolpen harus beli dulu karena status bukan lagi mahasiswa yang menjadikan barang itu sebagai kebutuhan primer :D), dan tak lupa permen karet untuk dikunyah sebagaimana mestinya.

Sampai di kantor pos ternyata masih diwajibkan antri untuk sekadar menunggu pelayanan dari petugas (antri=kelemahan jasa manual?). Saat itulah terlihat sesuatu yang unik dan agak serius di atas meja kasir. Lem kertas? Bukan (karena waktu itu memang tidak disediakan), tapi sebuah papan pengumuman mini berisi daftar barang-barang yang tidak diperbolehkan dikirim via pos, seperti:
- Kiriman yang disertai uang
- Kiriman yang disertai barang pecah belah kecuali di peking (peking???)
- Kiriman yang berisi HP (hand phone)
- Kiriman yang berisi logam mulia
- Kiriman yang berisi sesuatu yang mudah busuk
- Kiriman yang berisi sesuatu yang baunya menyengat
- Kiriman yang berisi sesuatu yang mudah meledak ataupun benda tajam
- Kiriman yang berisi bahan elektronik kecuali di peking (...lagi)
- Kiriman yang berisi cairan

Beruntung DVD bajakan atau segala sesuatu yang berhubungan dengan hak cipta tidak masuk dalam daftar. Jika masukpun, mungkin masih bisa dimaafkan karena sebatas pemakaian pribadi dan nonprofit. Oh ya, mendadak teringat sebuah adegan tentang permen karet dalam film Macgyver puluhan tahun silam. Akhirnya, semoga kunyahan permen karet tidak dianggap sebagai bahan substitusi lem kertas yang mudah busuk ataupun berbau menyengat :D.

30 komentar:

  1. mau delapan-giga nya!
    tapi tak ambil sendiri aja di ketintang.

    Mekgefer, Fis? hmmmm.....rodok kemproh..

    BalasHapus
  2. ternyata di kantor pos, banyak aturannya ya... padahal ada rencana lho, kalo kagak bisa ke Djombang, berobat ke ponari... lebih baek, air mujarab dari ponari itu di poskan aja.


    ehh ternyata di kantor pos, kagak menerima paket berupa cairan :(

    BalasHapus
  3. pas maen di warnet ada bapak2 lagi upload foto buat dikirim ke Jakarta.
    Beliau ngeluh dengan koneksi yang lambat dan progress aplot yang tak kunjung selesai.
    k bilang :
    "waduh pak, bapak nungguin uplot seperti itu sama bapak kirim data via pos, bisa duluan nyampe paketan posnya pak.."
    hahaha..

    BalasHapus
  4. aku sering banget kirim-mengirim barang. baik lewat Pos, lewat jasa pengiriman swasta, Tiki, dll....

    kalo barang kecil-kecil yang "agak" berharga, aku lebih mempercayakan kepada TIKI. karena sesuai pengalamanku, TIKI bertanggung jawab banget deh sama barang-barang kliennya. beda sama PT POS INDONESIA... yang menruutku 'kurang' bertanggung jawab.
    hehehehehee......

    BalasHapus
  5. Betul juga ya Fiz.
    Kalo dihitung2, kirim paket biasa pasti jatuhnya lbh murah. Kalo ngantri belanja2 itu gpp itung aja sekaligus cuci mata...
    Klo kirim pake bandwith kencang kan ga bs sambil liat2... :)

    BalasHapus
  6. terakhir berurusan dg wesel th 1979!

    BalasHapus
  7. mau tanya nih.. apakah akhirnya permen karetnya jadi bahan substansi ??

    BalasHapus
  8. saya pilih TIKI JNE untuk pengirimian barang elektronik...

    BalasHapus
  9. kasian tuh pak pos nya *kok ga nyambung yak*

    hihihihi ..

    BalasHapus
  10. Wuaaaah...luama sekali tuh nggak dapet kiriman via pos, habisnya sekarang kirim apa2 pakainya Tiki, lebih kilat nyampainya !

    BalasHapus
  11. wah....kalo barang yang dikirim v!a pos tuch baek-baek saja tapi pas nyampe ke pengirim ngalamin kerusakan.....diapain ya??? siapa tau pas ngebawanya pas lagi hujan, ngebungkusnya kurang bener,,,,??????
    from wong maneaZZN :D

    BalasHapus
  12. ngirim mahluk hidup juga ga diterima.. dulu saya mo kirim kucing, tapi ga bisa..

    ko ga ada dalam peraturan yah?

    BalasHapus
  13. hmmmm...

    jadi pengen ngirim surat lewat merpati ajah dah gw, dimana suratnya ditulis pake tangan sendiri, dibungkus pake amplop yang hasil lipat tangan sendiri, trus di taruhin bunga yang di karang sendiri...

    huh kenpa kemoderenan menghilangkan kekreatifan...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teknologi juga terbukti menurunkan daya ingat. Dulu sebelum ada ponsel kita hafal banyak nomor telepon, sekarang ponsel tertinggal di rumah saja bingung mau menghubungi siapa. Lha wong pengingatnya ada di dalam ponsel :)

      Hapus
  14. pos....q juga sering kirim uang kekampung lewat pos maklum kampungku masih jauh dari kota.....(ndeso)

    BalasHapus
  15. wah boleh juga tuh,kapan ya mau ngirim tunggu aja lagi

    BalasHapus
  16. yg paling menarik dr artikel ini, permen karet.. :P

    BalasHapus
  17. kiriman lewat post...sejak dimesir sini gak percaya sama post nya mesir ...hehehe
    lebih memilih cargo drpd post..yg udah pasti barangnya bakal ilang!!!!

    BalasHapus
  18. kok aku malah tertarik PERMEN KARETE, meningatkan jaman dulu! maklum sejak seragam merah putih sudah gemar baca novel lupus!

    BalasHapus
  19. Klo telegram skr masih ada ga ya??
    uda tergusur sms kyknya..hehe

    BalasHapus
  20. hihih.. kirain nggak boleh kirim anjing peking.. LOL
    tapi, kalo dipikir2, jasa paket pos itu mahal juga lho, ketimbang paket swasta gitu..

    BalasHapus
  21. kasian juga ya si POS, banyak kehilangan pemasukan akibat kemajuan teknologi...

    BalasHapus
  22. whahaha...seger baca permen karet & peking nya !

    peking itu bukannya nama bebek ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga sih, bebek peking hahaha...

      Hapus
  23. waaa..delapan giga... hihi.. wah ketauan ni suka kirim2an dvd yaa?

    BalasHapus
  24. Hehehe ... !! Upload aja mas, terus suruh download. Paling 1 hari da selesai ... !! Kalau punya bandwith besar.

    BalasHapus
  25. wah, delapan giga mas, ekstrim,hehe
    di torrent bisa seminggu,hehe
    dulu pernah noren 7,4 giga, 5 hari -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempo hari di kantor datang server inet baru. Sebelum bandwith dibagi, saya ada kesempatan download dengan kecepatan 1,36 mbps. Kira-kira 8 giga file kelar dalam waktu berapa menit yak? :)

      Hapus

Terima kasih atas komentarnya.